Nasi Uduk, kudu nasi…

Tidak dapat dipungkiri bahwa Nasi uduk adalah makanan favorit orang Iindonesia temen terdekatnya Nasi Kuning dan lontong sayur. Biasanya yang menjual Nasi uduk sudah barang pasti dijual juga tuh temen-temennya Nasi kuning dan lontong sayur tidak lupa aneka gorengan dan beberapa lauk. Ada satu bagian dari nasi uduk yang sangat kecil tapi gak ada ini hambar banget yaitu kerupuk hehehe… Sebenarnya gw sempet mikir orang Indonesia mana yang belom pernah makan nasi uduk khususnya orang yang tinggal di pulau Jawa. Mungkin kaian yg baca blog ini sudah barang jadi pernah nyicipin nasi uduk yah hehehe… So Lanjut aja :ngacir:

Pernah gak sih kalian mikir kapan pertama kali makan nasi uduk? Siapa yang kenalkan ke elo-elo? Well… gw mau cerita sedikit neh petualangan gw dalam dunia persilatan nasi uduk :p
Pertama kali  gw nyobain nasi uduk waktu nyokap gw suruh pembantu gw masakin nasi uduk, kira-kira usia gw waktu itu umu 5 Tahun. Mungkin ini juga yang bikin badan gw jadi gini… (Jadi banget kan badan gw hehehe…)

Diusia 8 atau 9 tahunan, gw mulai berkelana mencari kitab suci, eh jajanan, pertama kali gw cuman iseng cari jajanan di komplek gw pagi-pagi lalu ternyata pembantu temen gw atas izin bonyok temen gw (majikannya) ngizinin buat numpang jualan nasi uduk di pekarangan rumah temen gw tersebut. Jadi pembantu temen gw itu selain jadi pembantu tetap ya jadi tukang nasi uduk hehehe… pucuk dicinta ulam pun tiba, pagi itu gw tanya sama Ibunya Michael (Ibunya Michael itu pembantu temen gw si Michael, hmm dari sononya di panggil ibu) yang sampe sekarang gw gak tau nama si Ibu ini yang sekarang uda pensiun hehehe…. Jadi gw tanya “Bu,ini apaan?” si ibu pun ngejawab “Ini,ibu jualan nasi uduk” lalu gw jawab  “Berapa bu harganya” lalu si ibu menjawab “3000 Rupiah 1 bungkus” gw jawab lagi “Ya,bu cuman ada 2000 Rupiah…” lalu si ibu jawab lagi “Ya udah deh kamu utang aja seribu dulu” (dalam hati gw,wah gak mau rugi juga neh si ibu). Lalu gw pulang, di Nasi uduk ibu Michael ini beliau juga menjual sayur matang ada terong goreng, jengkol, perkedel, telor dadar, banyak deh!! Ini nasi uduk yang gw bilang enaknya belom ada yang ngalahin apalagi telor dadarnya! Setiap hari minggu pagi gw bangun pagi-pagi demi beli nasi uduk si Ibu ini yang di santap sambil nonton Ultraman di Indosiar jam 06.30 pagi hehehe…

Sealain itu si ibu michael jual nasi goreng juga, nasi goreng buatan si ibu ini 99% mirip rasa nasi goreng Chinese food, jadi dengan Rp 3.000 gw serasa beli Nasi Goreng seharga Rp 15.000 di restoran hehehe…  Sayang sekarang uda tutup seiring menuanya si Ibu lalu pensiun jadi pembantu temen gw dan pulang kampung…

Tempat Nasi Uduk kedua yang gw cobain, Nasi Uduk Mama Jordy, jadi Jordy ini temennya adik gw, Mamanya iseng-iseng jualan nasi uduk, pertama kali gw beli disitu karena nasi uduk si Ibu waktu itu suka gak buka soalnya si ibu sering meriang bangun pagi-pagi gitu hehe… Nasi uduk Mama Jordy ini biasa aja malah waktu gw beliin buat nyokap gw di bilang kok nasi uduknya gak mateng alias masih keras tapi waktu itu gw belum ngerti apa2 asal ada rasa asin uda enak wahahahaha… nasi uduk Mama Jordy akhirnya tutup karena kurang laku akhirnya jadi warung Pop Ice (kok jadi kayak infotainment komplek rumah gw ya), owh iya kadang pop ice bikin gw lupa makan nasi uduk, bener-bener bahaya tuh minuman… Sekarang nasi uduk itu pun tutup seiring masalah pribadi si tante… (Jangan dibahas lagi, privasi wehehehe…)

Ada satu tempat lagi nasi uduk di komplek gw, sebut saja bunga… eh Sebut saja Nasi Uduk Pamela (Pamela itu nama laundry tp gak tau kenapa malah jadi nama warungnya jadi sering disebut warung pamela). Nasi uduk ini pas sekali berjualan di depan warung ini. Yang masak pun anak dari yang punya warung pamela, menurut gw tempat nasi uduk ini paling profesional, kenapa? Karena anaknya yang masak itu lulusan dari Culinary School di Malaysia hahaha, jauh-jauh sekolah di Malay buat jadi tukang nasi uduk, perlu di apresiasi juga :p Disini pilihan lauknya standar, rasanya lumayan tapi beda dari nasi uduk biasa mungkin lebih ke arah nasi lemak malay rasanya :p harganya mahal! tapi gak semahal Nasi Uduk gang 0 (nah ada yang menarik dengan nasi uduk gang 0)

Eh iya, sebelum Tempat nasi uduk Mama Jordy dan Nasi Uduk Pamela di atas ada tempat favorit gw buat beli nasi uduk, di Nasi uduk gang 7, yang jualan ketua Wilayah gereja gw (hmm atau ketua lingkungan ya gw lupa…) Namanya Om Paulus, di situ jualan Nasi uduk dan bubur, gw suka buburnya juga selain nasi uduknya, disini pilihan lauknya standar, mie goreng atau bihun goreng, tempe orek, irisan kentang balado sama bawang goreng aja, tapi ditempat ini rasa santannya paling pas! Kekurangannya kerupuknya cmn 2 potong kecil gitu (Gw malu minta kerupuk lebih,selama gw beli disitu gw gak pernah berani minta kerupuk lebih). Sekarang nasi uduknya udah tutup karena si Om Paulus lebih serius ke usaha bengkel dinamo (menurut kabar yang berhembus)…

Beberapa tahun berlalu gw sekarang mulai berani. Sebenernya gw gak boleh keluar dari komplek perumahan soalnya depan komplek gw itu semi jalan raya hehehe, bonyok gw pasti khawatir gitu loh sama anak paling ganteng, satu-satunya lagi (gw harap yang baca siapin kantong kresek). Gw nyeberang ke daerah tetangga, yaitu Sunter Hijau. Nasi uduk pertama yang gw cicipin Nasi uduk sebelah Toko Anton belakangan jadi punya brand, namanya nasi uduk mbak eka (Anton ini yang punya toko sembako Cahaya, tapi nama tokonya kalah populer sama nama yang punya) Nasi uduk disini menurut gw paling gak enak! Pertama kali gw take away nasi uduknya buat makan di rumah, Nasi uduknya bau bensin!!! Walau bau bensin tapi nasi uduknya laris manis banget dan gw gk pernah kapok makan disitu. Oh iya alasan gw beli disitu soalnya si Ibunya Michael jualan nasi uduknya uda mulai gak konsisten lagi, kadang jualan, kadang enggak. Sekarang nasi uduknya uda di relokasi di samping posko hansip sunter hijau yang jaraknya sekitar 10 meter dari lokasi sebelumnya.

Masih di Sunter hijau, gw mulai suka main warnet diusia yang masih belia (duh kok jadi geli ya). Gw demi main Ragnarok, gw sama dua temen gw si Awin dan si Robert ke warnet pagi-pagi jam 4 pagi! Waktu itu baru kelas 6 SD dan si Robert dan Awin baru aja kelas 1 SMP. Jadi kita suka main warnet sekitar 2 jam sampai jam 6an lalu pulang dan kadang-kadang tidur lagi. Sebelum pulang dan molor, gw bertiga mampir dulu ke tempat Nasi Uduk mbok-mbok, tempatnya gak jauh warnet langganan gw. Di nasi uduk mbok-mbok ini tempatnya rada memprihatinkan, bau got dan sedikit bau sampah, well karena orang Indonesia, uda biasa jadi sikaaaaaattt aja deh ini nasi uduk. Di nasi uduk mbok-mbok tambahan lauknya cuman ada perkedel dan telor dadar, tapi gw gak pernah nambah lauk soalnya nasi uduk biasanya aja uda banyak banget!! Lauknya juga uda banyak banget. Ada tempe orek, mie goreng/bihun goreng, irisan kentang lumayan besar, buncis sama irisan telor! Ini nasi uduk favorit gw selain nasi uduk si Ibu Michael. Tapi sayang si mbok ini pernah curhat dengan bahasa jawa tengah yang kental, pas gw balikin sendok, bilangnya “Dik, sepertinya mbok uda gak bisa jualan lagi, rumah mbok mau rubuh, buat bayar bajaj aja mbok kadang ngutang, mbok juga uda tua gak kuat…” Gw sedih bgt, gw bilang aja “Yah si mbok sayang bgt padahal kan laku banget” Lalu si mbok “Ini dik kembaliannya, doain aja mbok masih kuat jualan” lalu gw pulang, besok-besoknya benar aja nasi uduknya uda gak buka-buka lagi sampai sekarang dan gak tau lagi nasib si mbok gimana….

Di Sunter hijau juga nih, ada nasi uduk yang gak bertahan lama walau cukup enak, jualan nya di depan rumah yang dibongkar gitu jadi gw panggil Nasi Uduk Depan Rumah Angker… hehehe, cuman modal meja kecil, di nasi uduk ini suka punya “penyakit” gak punya uang kecil buat kembalian, walhasil selalu aja ngantri bukan ramai, tapi nungguin kembaliannya… sekarang uda gak tau nasibnya jualannya di mana.

Sunter Hijau bisa di bilang agennya nasi uduk di tempat gw, ada satu tempat lagi di tusuk sate Gang 0, gw panggilnya Nasi Uduk Mahal, karena nasi uduk polosnya aja orang-orang masih jual sebungkus Rp 3.000 ,sedangkan disini nasi uduk polosnya aja udah dijual Rp 7.000, pilihan disini lauknya banyaaaakkkkk banget ada arem-aremnya juga, pisang goreng dan cemilan lain, tapi di tempat ini yang menjadi daya tarik bukan nasi uduknya aja tapi anaknya si Ibu yang ayu. Sebenernya lontong sayurnya juara banget! Bokap gw selalu mesen lontong sayurnya di saat-saat lebaran, bukan buat ngerayain lebaran tp kalau beli lontong sayurnya di hari biasa, rasanya juga biasa… aneh bener dah.

Loe pikir nasi uduk di sunter hijau uda abis? Belum! Masih ada Nasi Uduk Medan, gw gak heran kalo mahal, harganya Rp 20.000 gak ada tambahan lauk, tapi lauknya uda kompliiiiiiiiiiitttt bgt ada ikan terinya kacang dan lain-lain rasanya juga enak banget, gw curiga klo santennya dicampur minyak babi, tapi gw gak peduli dan ini rasanya surga bgt ini nasi uduk, tapi harganya setan bgt… Sampai sekarang masih tegak berdiri ini nasi uduk hehehe…

Pasti mikir uda abis? Sunter hijau masih punya lagi tempat nasi uduk, yaitu Nasi Uduk Ibu Sam, ini langganan gw sekrang, sewaktu SMA gw suka mesen 10 bungkus lebih soalnya temen-temen di kelas nitipin nasi uduk ini mulu! katanya enak bgt. Menurut gw sih gara-gara ada udang rebonnya aja, tapi harus diakui juga kalo nasi uduknya gurih tapi lauknya biasa aja, cuman gw suka perpaduan nasi uduk yang asin dan mie gorengnya rada manis jadi klop banget. Disini juga jual arem-arem, combro dan jajanan lain. Si Ibu sama bapaknya yang jual juga asik diajak ngobrol. Gw berharap sisa liburan gw bisa bangun pagi supaya bisa beli ini nasi uduk, soalnya bukanya jam 5 begitu uda jam 7an suka habis.

Kali ini loe tebak nasi uduk di sunter hijau masih ada kan? gara-gara keki dari tadi masih aja ada tempat nasi uduk di sunter hijau? wehehe… sayang sekali uda gak ada , adanya sekarang di Sunter Mas di Pasar Sunter, Disini dulu ada nasi uduk yang enaaaaak minta ampun favorit gw ketiga setelah nasi uduk si ibu Michael sama nasi uduk si mbok-mbok tadi, hehehe… Kita sebut saja Nasi Uduk Pasar Sunter, tapi sayang uda tutup, gw selalu makan disini sama nyokap gw sewaktu temenin nyokap gw ke pasar.

Uda nih? belom…..! Last but not least… Setiap pagi, jam 6 gitu, suka ada encek-encek menurut gw umurnya uda 80 tahunan, masih gigih jualan nasi uduk dan kue-kue dengan mengayuh sepeda tuanya. Gw sedih banget kenapa orang setua ini mesti jualan, kenapa gak istirahat aja. Jadi kita panggil Nasi Uduk Encek, Si Encek ini mengayuh sepedanya sambil teriakan khasnya “Naaaaasiiii Oooeeeduykkk” Gw sering beli juga kalau uda mepet gak bisa ke sunter hijau beli nasi uduk buat dibawa ke sekolah, nasi uduk si encek ini kecil cuman dikemas pake plastik pembungkus kue berbentuk persegi panjang, harganya Rp 3.000 cukup mahal karena cuman ada taburan bawang goreng sama sedikit irisan telur dan sambal kacang. Gw pasti beli 2 bungkus,soalnya 1 bungkus sih bukan makan bagi gw, tapi cuman ngotorin gigi. Tapi setelah gw lulus SMA dan tinggal di Serpong satu tahun, sewaktu gw pulang buat liburan kok ada yang janggal ya, tapi  apa… ternyata si encek uda gak pernah jualan lagi, gw jadi bingung dan berspekulasi apa si encek uda pensiun dan menikmati hari tuanya, atau malah meninggal karena sudah terlalu banyak garam kehidupan yang ia rasakan, sampai saat ini gw gak tau bagai mana nasibnya si encek.

Si encek punya anak perempuan yang umurnya kira-kira 30 tahunan yang jualan kue-kue, tapi juga sudah tidak terlihat. Yang gw ingat dari encek-encek ini adalah rada budek, tapi dia masih nyambung ngobrol sama gw yang usianya mungkin hanya 1/6 usia dia. Gw jadi penasaran siapakah encek ini? Kenapa dimasa tuanya ia masih berjualan? Ia setiap berjualan memakai celana panjang bahan dan kemeja serta sepatu merk Butterfly yang selalu gw ingat. Sampe tulisan ini ditulis, gw belum tahu nasib si encek ini, semoga aja bahagia di masa tuanya.

Jadi apa gw uda bisa dibilang masternya nasi uduk blom?

0.Comments

    Leave a Comment

    eight + 14 =